Mengapa Anak Telat atau Sulit Belajar Bicara?

08/02/2008


Oleh: Tri Budi Santoso, BSc.OT, M.OT



Berikut saya kirimkan beberapa faktor penyebab mengapa anak telat/sulit belajar bicara menurut beberapa literatur dan pengalaman pribadi saya sebagai klinisi melalui observasi dan interview dengan orang tua.

1. PERKEMBANGAN OTOT YANG LAMBAN


Ketika anak mengalami keterlambatan perkembangan otot sangat sulit/berat bagi anak untuk melakukan gerakan yang cepat yang dibutuhkan untuk berbicara dan produksi suara. Dari ratusan anak yang telah saya periksa hampir 90% anak mengalami kelemahan otot-otot tubuh(trunk) terutama termasuk otot leher (neck muscle) konsekuensinya anak tidak mampu/ sulit memproduksi suara dan otot sulit untuk bergerak dengan cepat untuk berbicara (firing saraf untuk menggerakan otot-otot leher, lidah dan mulut
lambat) sehingga anak kesulitan jadi treatment sensorimotor atau Sensori Integration (SI) akan membantu menguatkan otot-otot tubuh secara keseluruhan sehingga otot-otot menjadi kuat rongga dada kuat sehingga produksi suara akan meningkat...akhirnya..bisa tebak sendiri ya...hehe. So
ketika otot lemah digenjot terapi wicara sampai jebol tidak akan menyelesaikan masalah tanpa ototnya dikuatkan secara menyeluruh saya kurang yakin akan membuahkan hasil. Produksi suara bukan masalah mulut dan tenggorokan saja tapi harus melalui mekanisme yang sangat kompleks sekali.


2. ANAK JARANG BERINTERAKSI DENGAN ORANG LAIN


Beberapa anak kurang banyak bergaul dengan orang lain disekelilingnya, sehingga waktu untuk berinteraksi berkurang ..so..anak engga bisa mempraktekkan ketrampilan bicaranya dengan orang lain. Tipe ini saya jumpai pada anak yang tinggal di condominium/high rise building, punya rumah di tepi jalan raya..dan..jarang main ke tetangga karena takut ketabrak kendaraan, masuk angin, debu, etc. padahal kalo aku naek kereta api liat anak maen disamping rel kereta pas lewat..mereka asyik juga tuh.. Atau anak yang tidak diperhatikan oleh orang tuanya atau pengasuhnya...sibuk sms, chatting, nonton TV ato aktivitas yang lain sehingga anak kurang mendapatkan perhatian. SO PLEASE PLAY WITH THE KIDS
YA.. Its Fun kok..! Capek emang tapii..asyik banget loh..kerjaan gue kalo pas libur maen bola di ruang tamu, maen semua aktivitas SI dengan anak..ketika mereka masih kecil..akhirnya anak tumbuh..melebihi anak yang lain.


3. BAHASA NON VERBAL BERKEMBANG DULUAN


Pada keluarga tertentu anak diajari untuk berbahasa dengan gesture/isyarat/ kial..efektif di rumah tetapi tidak bisa diterapkan di teman temannya akhirnya anak jarang menggunakan kata-kata..jadi ketika diminta ngomong...capek..deh..Kesimpulannya berbicaralah dengan anak walaupun
mereka belum bicara. Jangan pake bahasa TARSAN ya..

Ingkang Nomer sekawan alias NUMBER POR (Inggris jowo kok..hehe)


4. HARAPAN/ EKSPEKTASI DARI KELUARGA ATAU YANG LAIN RENDAH


Banyak orang di sekeliling anak tidak berbicara dengan anak karena mereka tidak mengharapkan anak harus ngomong pada mereka atau pembicaraannya harus dimengerti oleh anak, akhirnya...anak juga tidak ngomong..ketika mereka berbicara dengan anak..walaupun anak sudah bisa ngomong..ya
ngomong..pelit deh ngomongnya..kata..mbah..yen enggak ditabuh gamelannya ga bunyi tuh..hehe


5. TIDAK BANYAK WAKTU UNTUK BICARA


Nah kebiasaan ini dialami ketika orang tua tidak memberikan jeda waktu yang cukup untuk memberikan kesempatan anak untuk merespon apa yang akan dikatakan..akhirnya ortu atau pengasuh engga sabar. SO..pleaze listen to anak kite ya..namanya komputer aja ada komputer jangkir..ampe komputer
duocore processor yang BLASSS..gitu..anak juga sama ada yang lambat..merespon ada anak yang cepet merespon ampe..bikin mulut mami berbusa..haha...

Jika anak tidak diberi kesempatan untuk ngomong/ merespon anak akan males juga akan pasif karena mereka engga diberi kesempatan untuk merespon..So.in Conclusion is..WAIT.. and DENGARKANLAH.... anak kita

Nah Cekalang nomel enam yach kata dedek..


6. Stimulasi yang berlebihan garis miring OVERSTIMULATION


Sering kita menginginkan anak kita menjadi SUPERKIDS..wue..ee..dirumah ngomong..dengan anak berbagai bahasa..yang parentsnya punya latar belakang bahasa Mandarin, English, Indonesia, Jawa, mereka campur adukkan..ketika berbicara dengan anak..biar anak pinter ahli bahasa..yang bisa Arab
tambah bahasa Arab..yang bisa bahasa...France..tambah Perancis....Aduuuhhhh...apik tenan..nah karena baby sitternya orang JOWO...baby sitter ngajari KROMO INGGIL PISAN matur nuwun bibi...anak
bingung bahasa mana yag harus diikuti akhirnya engga ngomong aza..

Hal ini sama halnya ketika ketrampilan koordinasi dua tangan anak belum bagus tapi bapak ibu melempar beberapa bola sekaligus...so..bisa dibayangken bisa nangkap engga? Analogi yang sama ketika bapak ibu
menjalankan beberapa program di komputer..semua di..pijet..jet akhirnya..komputer HANNK..! nah tuh harus reset..kehilangan data .lagee

Aquw..seh tanya pertanyaan wajib kalo pas interview ma parents..Bu orang-orang dirumah pake bahasa apa dengan dedek...kalo jawabnya campuran..lalu anaknya telat ngomong trus engga ada indikasi di DSM IV..gue tebak deh....pasti INI nah akhirnya Bener...Pak terapinya apa
neh?..Bu terapinya Dolanan alias play therapy dan bicaralah dengan satu bahasa yang dipilih secara konsisten...lalu tiga bulan kemudian anaknya ceriwis....padahal diagnosisnya autis..loh..so Si Ibu bilang ma aquw..Pak Dolanan masak bayar..yach..ya terapi abad 21 dolanan bayar..aku canda..aja
ma ibunya..

Kesimpulannya..pakelah satu bahasa di rumah mulai dari kecil..kalo kita hidup di Indonesia pakelah bhs Indo (pakailah bahasa dimana anda tinggal) ..kalo mo pake bahasa asing..ya semua orang di rumah harus bahasa asing...tinggal di perumahan orang asing lalu sekolah di sekolah internasional.. hehe..padahal BBM Naekk loh bayaran pasti naek yachh...hehe

Nah anak bisa mastering language kurang lebih 7 tahun normalnya (pada perkembangan normal) kalo dah gitu you can spik..spik with englizh ya..


7. TERLALU BANYAK BERBAHASA DENGAN BAHASA AKADEMIK / SCHOOL LANGUAGE,
ANAK TIDAK CUKUP WAKTU BERBICARA DENGAN "COMMUNICATIVE" LANGUAGE



Bagi kita yang buru-buru memasukkan anak kita ke skul...ato terapi banyak diajari..ABA dengan materi angka-angka, warna, bentuk.geometri..dll padahal hal itu bukan terminologi yang kita pake sehari-hari, materi itu lebih banyak dipakai di sekolah. Lalu ketika anak masih kecil ya pakailah bahasa sehari..hari.
...makan..minum..pipis..bobok..dll. sehingga vocabnya bisa ningkat dikit dikit kalo belum bisa ya pake gambar dulu lah.


8.TERLALU BANYAK BAHASA DEMONSTRASI PERILAKU (PERFORMANCE LANGUAGE) TIDAK
BANYAK MEMAKAI BAHASA SOSIAL; NOT ENOUGH SOCIAL TALK



Ada beberapa anak yang menggunakan bahasa untuk menampilkan perilaku tanpa berbicara sehingga anak kurang praktek berbicara untuk menjalin persahabatan So..amatilah anak ketika bermain..bagaimana berperilaku, berbicara, berinteraksi, dll


9. ANAK BERMAIN SENDIRI


Nah ini kasus yang paling sering aquw..temukan..anak dibiarkan maen sendiri..entah pengasuhnya sibuk mengerjakan pekerjaan rumah tangga, anak tidak diurusin, atau tidak mau repot..dah sana bermain sendiri aku capek..pek..pokkoknya anak diem..sementara anak dibiarkan nonton TV
sendiri, bermain mainan sendiri..

Nah untuk bisa berkomunikasi anak harus berinteraksi/bermain dengan orang lain termasuk dengan orang tua, pengasuh, dll. so PLAY...PLAY..PLAY with KIDS

Yang lain..orang tua atau pengasuh yang terlalu protektif...main ini ga boleh..main ini ga boleh..karena rumah kotor..tembok..kotor..rumah basah..dll..capek dehh bersihkannya..padahal anak usia..dini pada waktu fase anal seneng main yang kotor kotor..pasir..tanah..batu..maen coret..di tembok.. lalu ketika dilarang..ini ga boleh itu ga boleh dia punya kesimpulan BERmAIN GA BOLEh anak menjaid pasif....lalu bisa jadi TACTILE DEFENSIFE karena sistem rabanya...enggak mateng..maen ma lem..jijik
dll..terapi handpainting di klinik BAYAR lagi... boros ya..buat home program aja deh biar rada ngirit dikit..ya

Nah ketika ada putra-putri bapak ibu ada yang belum bisa bicara atau sulit bicara..ketahui dengan baik..penyebabnya kira..kira apa anatomi, gangguan pendengaran, gangguan auditory processing, faktor lingkungan, pola asuh, kurang stimulus bermain atau retardasi mental, atau faktor yang lain baru
kita bisa datang ke tempat terapi yang cocok..nah ujung ujungnya ga kehilangan waktu, tenaga, dan biaya...

INGA..INGA..Uang dapat dicari kalo Umur tak dapat di curi..so kita berpacu dengan waktu...


Gitu deh apa yang bisa BUDi berikan di hari libur ini walopun harus ngetik dua jam sambil sinau literatur..refreshing baca..baca gitulah biar ga lupa..ketika ditanya mahasiswa ma ORTU..hehe...met berkarya buat bangsa dan anak anak kita...bapak ibu semua MERDEKA ! ya bentar lagi UPACARA
bendera..dan ngecat rumah..tetangga dah mulai ngecat rumah tuh..hehe..trus pasang bendera kita MERAH PUTIH..aduh aku kangen upacara 17 AGT di Melbourne dan Canada di kedutaan sana..uhhh Indonesia BAnget neh..kayaknya lebih khusuk deh..upacaranya abis itu trus pesta ma Pak DUBES yang di Indonesia mungkin ga bisa ketemu....dan ngobrol..karena ditanya dulu orang mana lah..KTP lah ma satpam hehe..again WoRK SmaRT By HEart yachh !


YUK DAHHH
CHeriioo
Budi Solo

Total visitors from 2000 to March 2012 : 2,098,400 - Puterakembara 2012
interaction with this site is in accordance with our site policy